Wednesday, 12 October 2016

182C : Apabila Kemaruk Manusia Lupa Daratan | Apabila Mabuk Manusia Lupa Ingatan





Bimbang itu
bayang-bayang
dan beragan itu
angan-angan



 

1.   
Sekali-sekala orang yang bijak itu terlajak dan sekali-
sekala orang yang pan-dai itu terlalai.

2.
Kadangkala apabila kemaruk manusia lupa daratan
dan apabila mabuk manusia lupa ingatan.



3.
Orang yang degil itu bersangsi di mulut  manakala orang
yang jahil itu bersaksi ke lutut
.

4.
Kalau hati tidak tenang makan tidak kenyang dan kalau
hati tidak bebas makan tidak puas.


5.
Kalau hatinya sayu makannya tidak lalu dan kalau hatinya
sebak makannya tidak banyak.


6.
Kalau patah kaki jalannya terhincut-hincut dan kalau patah
hati makannya tersangkut-sangkut.


7.
Orang yang takut kalah itu lebih baik undur dan orang
yang takut salah itu lebih baik akur.


8.
Untung itu tidak akan datang berkarung-karung dan rugi
itu tidak akan da-tang berguni-guni.


9.
Sesungguhnya semakin cuba se-makin kita percaya dan
semakin buat se-makin kita dapat.


10.
Orang yang takut sial jangan cuba berjual dan orang yang
takut bala ja-ngan cuba berniaga.


 



Do not fear
the shadow
and do not bear
the sorrow
Let's brighten
our shadow
and let lighten
our sorrow



Dari kaca mata 
Ayra Ameera



ARAM
(ABDUL RASHID ABDUL MAJID)
Teratai Seri Teratai
Pulau Bahagia

No comments:

Post a comment