Saturday, 9 July 2016

181F: Biar Malu-Malu Tetapi Jangan Sesekali Buat Malu | Biar Lari-Lari Tetapi Jangan Sesekali Bawa Lari

 


 Biar 
kurang sabar 
tetapi 
jangan kurang ikhtiar 
dan biar
kurang cekal 
tetapi 
jangan kurang akal.





 Bagaikan kata
yang sukar diungkap
dan bagaikan rahsia
yang sukar disingkap

 
1.  
Kalau terlalu khuwatir hidup menjadi getir dan kalau
terlalu bimbang hidup menjadi pincang

2.
Sesungguhnya lebih baik beringat sebelum terlewat
dan lebih baik bertaubat sebelum terlambat

3.
Lebih baik menggempur sebelum tersungkur dan lebih
baik menentang sebelum terlentang.

4.
Biar malu-malu tetapi jangan sesekali buat malu dan biar
lari-lari tetapi jangan sesekali bawa lari
.

5.
Biar kurang dengar tetapi jangan kurang ajar dan biar
kurang peka tetapi ja-ngan kurang bahasa.

6.
Biar kurang sabar tetapi jangan kurang ikhtiar dan biar
kurang cekal tetapi jangan kurang akal
.

7.
Biar kurang makan tetapi jangan kurang sopan dan biar
kurang modal tetapi jangan kurang akal.

8.
Kalau berang lebih baik bawa bertenang dan kalau marah
lebih baik bawa muhasabah.

9.
Yang cerdas apabila disuruh dia bersungguh tetapi yanag
malas apabila disuruh dia bertangguh

10.
Simpati menjadi penawar kepada yang gagal manakala
janji menjadi ikhtiar kepada yang cekal.




You are my eyes
to see the beauty'
 you are my ears
to hear the secret
and you are my heart
to feel the wonder 




Kuntum
mengharum
dan kelompak
semerbak  





Dari kaca mata 
Ayla Arissa


ARAM
(ABDUL RASHID ABDUL MAJID)
Teratai Seri Teratai
Pulau Bahagia










No comments:

Post a comment